Komisi IV DPR RI Dukung Perbaikan Irigasi Pertanian oleh Kementan RI

Home / Berita / Komisi IV DPR RI Dukung Perbaikan Irigasi Pertanian oleh Kementan RI
Komisi IV DPR RI Dukung Perbaikan Irigasi Pertanian oleh Kementan RI Wakil Ketua Komisi IV DPR RI, Dedi Mulyadi saat mendampingi Menteri Syahrul di Kawasan Karawang Jawa Barat. (Foto: Humas Kementan RI)

TIMESTRENGGALEK, JAKARTA – Wakil Ketua Komisi IV DPR RI, Dedi Mulyadi menilai Indonesia memiliki potensi besar dalam mencapai swasembada pangan. Namun potensi tersebut harus diikuti dengan perbaikan irigasi secara optimal. Menurut dia, ketersediaan air menjadi bagian yang sangat penting dalam melakukan penanaman.

"Kalau kita ingin swasembada pangan, fokus utama kita ada di irigasi. Baik secara primer, sekunder, maupun tersier. Kuncinya ada disitu. Dan sekarang sedang dimulai pemerintah. Ini sangat bagus," ujar Dedi saat mendampingi Menteri Pertanian Syahrul Yasin Limpo saat melakukan Kunjungan kerja ke Kabupaten Karawang, Sabtu (6/6/2020).

Dedi mengatakan, pemerintah saat ini sudah mengalokasikan anggaran sebesar Rp 18,44 triliun untuk program padat karya yang diselenggarakan di empat Kementerian. di Kementeria Pertanian (Kementan) sendiri, anggran yang tersedia mencapai Rp 1,21 triliun.

Oleh karena itu, Dedi berharap Kementan RI mengoptimalkan bantuan tersebut agar para petani di Kabupaten Karawang bisa bergerak memperbaiki irigasi serta melakukan pemeliharaan dengan baik.

"Nanti upahnya bisa disalurkan melalui program padat karya itu. Saya percaya pasti pertumbuhan ekonomi nantinya akan terlaksana dengan baik," katanya.

Sebagai informasi, ada lima output pengerjaan yang bisa dilakukan dari program pada karya yang diterima Kementan. Kelimanya adalah pengelolaan air irigasi pertanian, optimasi lahan dan konservasi, unit pengeolah pupuk organik, sekolah lapang petani, dan perlindungan tanaman pangan.

Selain itu, Dedi meminta nasib buruh tani menjadi perhatian lebih dari semua pihak. Sebab, peranan mereka sangat menentukan kehidupan sehari-hari.

"Jadi mungkin nantinya ada subsidi untuk petani kuli macul atau yang lainnya. Pola seperti ini akan semakin mendekatkan negara ke masyarakat dan keuangan negara juga akan dinikmati oleh masyarakat," tutup Wakil Ketua Komisi IV DPR RI, Dedi Mulyadi . (*) 

Baca Berita Peristiwa dan Politik terbaru di Indonesia dan luar negeri lainnya hanya di TIMES Indonesia.

Berita Lainnya

Komentar

Top
satriamedia.com